young man working warehouse with boxes

Supply Chain Management (SCM) : Pengertian, Tahapan, dan Kegunaannya Bagi Bisnis

Salah satu cara terbaik bagi perusahaan untuk melayani pelanggan mereka adalah membuat manajemen rantai pasokan yang efektif sebagai prioritas strategis. Apa itu manajemen rantai pasokan? Singkatnya, manajemen rantai pasokan mengawasi semua proses yang mengintegrasi pemasok untuk bekerja secara efisien untuk memindahkan produk dari produsen ke tangan pelanggan, dengan mempertimbangkan pasokan dan permintaan.

Apa itu Supply Chain Management?

Konsep manajemen rantai pasokan bukanlah hal baru tapi telah menjadi hal lebih penting selama beberapa tahun terakhir. Dengan fokus dari bisnis dari manufaktur ke nilai pelanggan, perusahaan tidak terlalu khawatir tentang biaya produksi atau memproduksi produk yang dengan kualitas tinggi.

Tantangan utama adalah untuk memberikan produk yang tepat, di lokasi yang tepat, pada waktu yang diinginkan pelanggan, dalam jumlah yang tepat, dan pada biaya yang paling rendah. Untuk memenuhi tantangan ini melibatkan kebutuhan untuk supply chain management (SCM).

Supply chain management (SCM) adalah disiplin bisnis dan teknologi yang mengacu pada cara-cara untuk koordinasi aktivitas yang terlibat dalam pembelian, desain, membangun dan menjual produk. Ini menggunakan teknologi informasi untuk menciptakan antar perusahaan lintas fungsi (menghubungkan lebih dari satu organisasi) yang disebut sistem informasi SCM. 

Sistem ini mengintegrasi proses bisnis pemasok, perusahaan pembeli, distributor, dan logistik khusus untuk meningkatkan efisiensi dan efektif dari produksi dan distribusi. Mereka melakukan otomatisasi aliran informasi antara perusahaan dan partner-partner rantai pasokan untuk mengoptimalkan pengadaan dan sumber, produksi, dan pengiriman produk atau layanan.

Apa itu Supply Chain?

Secara sederhana, supply chain management adalah semua tentang manajemen rantai pasokan – jaringan organisasi dan proses bisnis untuk membeli bahan baku, mengubahnya menjadi barang-barang jadi, dan distribusi produk kepada pelanggan.

Rantai pasokan menghubungkan banyak perusahaan, seperti pemasok, produsen, transportir, distributor, penjual, dan pelanggan sendiri.

Mengingat bahwa rantai pasokan dari berbagai organisasi dapat berbeda dalam jumlah entitas dan tidak selalu diperlukan untuk rantai pasokan memiliki semua entitas. Setiap entitas dalam rantai pasokan berpengaruh untuk tujuan mencapai pelanggan.

Rantai pasokan didorong oleh tiga input utama, yaitu informasi, bahan dan dan uang yang mengalir di antara anggota rantai pasokan.

Sumber bahan baku dari pemasok diubah menjadi produk setengah jadi dan bahan jadi melalui fasilitas produksi. Produk-produk yang telah dikirim ke pusat distribusi dan dari sana ke penjual dan akhirnya ke pelanggan. Namun, rantai pasokan, terutama dari para produser besar, dapat memiliki pemasok utama, sekunder dan tersier juga.

Tujuan akhir dari sistem manajemen rantai pasokan adalah untuk mengelola efisien aliran informasi, bahan dan uang seluruh rantai pasokan, dengan demikian mengurangi biaya rantai pasokan sambil membawa produk perusahaan dari konsep ke pasar.

Manager mendiskusikan supply chain management
 Manager mendiskusikan supply chain management

 

Jenis Sistem Supply Chain Management (SCM)

Tergantung pada fungsi yang dilakukan sistem supply chain management, mereka diklasifikasikan dalam dua kategori, yaitu sistem perencanaan rantai pasokan dan sistem eksekusi rantai pasokan.

  • Sistem Perencanaan Rantai Pasokan.

Sistem ini memberikan informasi yang membantu perusahaan dalam perencanaan rantai pasokan mereka. Beberapa fungsi penting perencanaan rantai pasokan adalah berikut:

  • Memprediksi permintaan untuk produk tertentu dan mempersiapkan pemasok dan rencana perbaikan untuk produk tersebut.
  • Menghitung jumlah produk yang akan diproduksi dalam periode tertentu
  • Memutuskan lokasi dimana barang-barang yang telah disimpan.
  • Identifikasi cara transportasi yang akan digunakan untuk mengantarkan produk
  • Menentukan tingkat persediaan bahan baku, produk setengah jadi, dan produk jadi
  • Memutuskan jumlah produk yang harus dilakukan oleh bisnis untuk memenuhi semua permintaan pelanggannya
  • Sistem Eksekusi Rantai Pasokan.

Sistem ini memberikan informasi yang membantu perusahaan dalam eksekusi langkah-langkah rantai pasokan mereka. Beberapa fungsi utama eksekusi rantai pasokan adalah berikut:

  • Mengatur aliran produk dari produser ke distributor ke penjual dan akhirnya ke pelanggan untuk memastikan pengiriman tepat produk
  • Menyediakan informasi tentang status perintah yang sedang diproses sehingga penjual bisa memberikan tanggal pengiriman tepat kepada pelanggan
  • Melacak pengiriman dan perhitungan dari produk yang telah dikembalikan atau yang akan diperbaiki dan diservis.

Bagaimana Supply Chain Management Bekerja?

Pada umumnya, supply chain management mencoba untuk menghubungkan atau mengontrol pusat pengiriman, produksi, dan distribusi produk. Supply chain management yang baik akan membuat perusahaan dapat memotong biaya berlebih. Hal tersebut dilakukan dengan tujuan untuk menjaga kontrol lebih ketat atas distribusi, produksi internal, inventaris internal, penjualan, dan inventaris perusahaan.

Supply chain management berdasar pada ide yakni hampir setiap produk yang datang ke pasar merupakan hasil dari usaha berbagai organisasi yang telah membentuk supply chain. Meskipun rantai pasokan telah ada selama berabad-abad, sebagian besar perusahaan hanya baru saja memperhatikan mereka sebagai nilai tambahan untuk operasi mereka.

Dalam supply chain management, manajer rantai pasokan koordinasi logistik dari semua aspek rantai pasokan yang terdiri dari lima bagian:

  • Rencana atau strategi
  • Sumber (bahan mentah atau jasa)
  • Manufaktur (berfokus pada produktivitas dan efisiensi)
  • Pengiriman dan logistik
  • Sistem return atau pengembalian (khusus untuk produk yang tidak diinginkan atau cacat)

Manajer rantai pasokan mencoba untuk mengurangi kekurangan dan menjaga biaya rendah. Pekerjaan ini bukan hanya tentang logistik dan persediaan membeli. Perbaikan produksi dan efisiensi langsung ke garis bawah perusahaan dan memiliki dampak nyata dan permanen. Mengelola supply chain dengan baik akan membuat perusahaan jauh dari tuntutan hukum dan penarikan yang mahal.

5 Tahap Supply Chain Management

  • Plan.

Perencanaan penting untuk mengontrol inventaris dan proses produksi. Perusahaan selalu mencoba untuk mencocokkan tawaran dengan permintaan aggregasi dengan mengembangkan tindakan dengan menggunakan analisis. Untuk mendapatkan apa yang direncanakan adalah ‘Source’. Untuk merencanakan apa yang cukup untuk produksi adalah “Make” dan mencapai tingkat pelayanan yang signifikan oleh mengirimkan tepat waktu dengan waktu yang dikutip adalah ‘Deliver’. 

Selain itu, disarankan untuk waspada dengan mata waspada pada variasi permintaan sepanjang rantai nilai untuk menghindari Efek Bullwhip. Misalnya, perusahaan memprediksi permintaan pasar menggunakan alat analisis dan merencanakan bahan baku yang diperlukan menggunakan alat perencanaan bahan tertentu, seperti Perencanaan Perluan Materi (di sistem SAP ERP).

  • Source.

Sourcing adalah mengidentifikasi penjual yang akan membeli barang dan layanan untuk memenuhi permintaan yang direncanakan atau terhadap kenyataan dengan cara yang paling ekonomi dan efisien. Ada standar tertentu yang harus dipenuhi oleh pemasok, dengan cara meyakinkan perusahaan untuk memberikan barang berkualitas untuk pelanggan. 

Sumber dapat mudah rusak serta tidak bisa dihancurkan produknya. Dalam kasus produk yang mudah rusak, diperintahkan untuk memiliki minimum waktu penjualan yang akan mendukung pendekatan persediaan minimal. Di sisi lain, dalam kasus produk yang tidak mudah rusak, waktu pemasok yang dikaitkan harus kurang dari jumlah hari ketika persediaan mencapai nol, sehingga menyebabkan tidak ada kerugian pendapatan.

  • Make.

Menurut pilihan konsumen, perusahaan akan melakukan semua kegiatan yang berhubungan dengan transformasi bahan baku ke produk akhir. Aktivitas seperti pembuatan, tes dan pengepakan dilakukan pada elemen Supply Chain Management ini. Reaksi dari konsumen menciptakan situasi Win-Win untuk baik (pembuat dan pengguna akhir) karena untuk perusahaan ini akan meningkatkan operasi produksi mereka terus-menerus.

  • Deliver.

Satu komponen yang paling penting dari manajemen rantai pasokan adalah berkontribusi langsung atau tidak langsung dengan pelanggan. Ini memiliki kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan citra merek perusahaan. Barang dan layanan yang dipakai oleh pelanggan, harus memenuhi harapan melalui saluran pengiriman dan layanan logistik perusahaan. Untuk memiliki pengiriman yang lancar, perusahaan menggunakan berbagai alat transportasi baik di jalan, udara dan kereta api.

  • Return.

Ini adalah proses dukungan pelanggan setelah pengiriman yang berhubungan dengan segala macam produk yang dikembalikan. Hal ini juga dikenal sebagai ‘Reverse Logistics’. Ini adalah salah satu komponen yang paling penting dari pengendalian rantai pasokan untuk mengurangi potensi kerusakan hubungan dengan pelanggan. Di sisi lain, proses ini menyediakan jalur yang sama untuk perusahaan terhadap pemasoknya. Perusahaan mengembalikan bahan baku rendah kualitas, cacat, habis atau berlebihan ke pemasok atau penjual.

senior logistic worker hardhat uniform walking warehouse wheeling palette jack back view full length labor logistics concept 1
 Senior logistic worker in hardhat and uniform walking in warehouse, wheeling palette jack. Back view, full length. Labor and logistics concept

Mengapa Supply Chain Management penting?

Sistem supply chain management yang efisien akan mengurangi biaya, pemborosan dan waktu dalam siklus produksi. Standar industri telah menjadi rantai pasokan tepat waktu di mana penjualan minoritas secara otomatis memberi sinyal perintah tambahan ke para produsen. Rak ritel kemudian dapat diisi ulang hampir secepat produk dijual. Salah satu cara untuk lebih baik pada proses ini adalah menganalisa data dari partner rantai pasokan untuk melihat di mana bisa dilakukan perbaikan lebih lanjut.

Dengan menganalisis data mitra, mengidentifikasi tiga skenario di mana manajemen rantai pasokan yang efektif dapat meningkatkan nilai pada siklus rantai pasokan:

  • Mengidentifikasi potensi masalah.

Ketika pelanggan memesan lebih banyak produk daripada yang bisa dikirim oleh produsen, pembeli bisa mengeluh atas layanan yang buruk. Melalui analisis data, produsen mungkin dapat mengantisipasi kekurangan sebelum pembeli kecewa.

  • Mengoptimalkan harga secara dinamis.

Produk musiman memiliki waktu kelonggaran yang terbatas. Pada akhir musim, produk-produk ini biasanya dibuang atau dijual dengan diskon yang besar. Pesawat penerbangan, hotel dan lainnya dengan “produk” yang rusak biasanya menyesuaikan harga secara dinamis untuk memenuhi permintaan. Dengan menggunakan software analisis, teknik pemrosesan yang sama dapat meningkatkan marjin, bahkan untuk barang keras.

  • Meningkatkan alokasi inventaris “tersedia untuk menjanjikan”.

Peralatan software analisis membantu untuk mengarahkan sumber daya secara dinamis dan jadwal pekerjaan berdasarkan ramalan penjualan, perintah yang sebenarnya dan pengiriman terancam bahan baku. Perusahaan bisa mengkonfirmasi tanggal pengiriman produk ketika pemesanan dimasukkan, mengurangi signifikan perintah yang tidak benar.

Bagaimana proses Supply Chain Management?

Proses supply chain management terdiri dari 4 bagian utama: pengaturan permintaan, pengaturan pasokan, S&OP, dan pengaturan portfolio produk.

  • Pengelolaan permintaan.

Pengendalian permintaan terdiri dari 3 bagian: perencanaan permintaan, perencanaan barang-barang, dan perencanaan promosi perdagangan.

Perencanaan permintaan adalah proses perkiraan permintaan untuk memastikan produk dapat dikirim dengan handal. Perencanaan permintaan yang efektif dapat meningkatkan akurasi perkiraan pendapatan, menyesuaikan tingkat persediaan dengan puncak dan kekurangan dalam permintaan, dan meningkatkan keuntungan untuk saluran tertentu atau produk.

Perencanaan barang adalah pendekatan sistematis untuk merencanakan, membeli dan menjual barang untuk memaksimalkan penghasilan dari investasi (ROI) sekaligus membuat barang tersedia di tempat, waktu, harga dan jumlah yang diperlukan oleh pasar.

Rencana promosi perdagangan adalah teknik pemasaran untuk meningkatkan permintaan produk di toko-toko berdasarkan harga khusus, pertunjukan, demonstrasi, bonus nilai tambahan, hadiah tanpa obligasi, dan promosi lainnya. Promosi perdagangan membantu mendorong permintaan konsumen jangka pendek untuk produk yang biasanya dijual di lingkungan perbelanjaan.

  • Manajemen pasokan.

Manajemen pasokan terdiri dari lima bidang: perencanaan pasokan, perencanaan produksi, perencanaan inventaris, perencanaan kapasitas, dan perencanaan distribusi.

Perencanaan pasokan menentukan bagaimana cara terbaik untuk memenuhi permintaan yang dibuat dari rencana permintaan. Tujuan adalah untuk menyeimbangkan tawaran dan permintaan dengan cara yang mencapai tujuan keuangan dan layanan perusahaan.

Perencanaan produksi berfungsi pada modul produksi dan produksi dalam perusahaan. Ini mempertimbangkan penugasan sumber daya karyawan, bahan, dan kapasitas produksi.

Perencanaan inventaris menentukan jumlah dan waktu optimal inventaris untuk menyandarkannya dengan kebutuhan penjualan dan produksi.

Rencana kapasitas menentukan personil produksi dan peralatan yang diperlukan untuk memenuhi permintaan produk.

Perencanaan distribusi dan pembiayaan jaringan mengawasi pergerakan barang dari pemasok atau produsen ke titik penjualan. Manajemen distribusi adalah istilah yang mendasar yang mengacu pada proses seperti pembuatan, persediaan, penyimpanan, rantai pasokan, dan logistik.

  • Perencanaan penjualan dan operasi (S&OP).

Perencanaan penjualan dan operasi (S&OP) adalah proses pengaturan bisnis yang secara bulanan yang memungkinkan pemimpin untuk berkonsentrasi pada penggerak rantai pasokan utama, termasuk penjualan, marketing, pengaturan permintaan, produksi, pengaturan inventaris dan pengenalan produk baru.

Dengan memperhatikan pada dampak keuangan dan bisnis, tujuan S&OP adalah untuk memungkinkan para eksekutif untuk membuat keputusan yang lebih berpengetahuan melalui koneksi dinamis rencana dan strategi di seluruh bisnis. Seringkali diulang setiap bulan, S&OP memungkinkan efektif pengendalian rantai pasokan dan memfokuskan sumber daya dari sebuah organisasi untuk memberikan apa yang mereka butuhkan, sementara tetap menguntungkan.

  • Manajemen portofolio produk.

Manajemen portfolio produk adalah proses dari menciptakan ide produk sampai pengembalian pasar. Perusahaan harus memiliki strategi keluar untuk produknya ketika mencapai akhir masa pakainya yang menguntungkan atau dalam kasus produk tidak menjual dengan baik.

Manajemen portofolio produk meliputi:

  • Pengenalan produk baru
  • Perencanaan akhir kehidupan
  • Perencanaan kanibalisasi
  • Komersialisasi dan perencanaan jalan
  • Analisis margin kontribusi
  • Manajemen portofolio
  • Merek, portofolio, dan perencanaan platform
 close up warehouse view 1
 

Manfaat Supply Chain Management (SCM)

Sistem Supply Chain Management (SCM) yang efektif memberikan manfaat berikut untuk mengoptimalkan kinerja organisasi.

  • Mampu meningkatkan layanan pelanggan dengan memberikan mereka produk yang tepat pada waktu yang tepat dan di lokasi yang tepat, yang pada akhirnya meningkatkan penjualan organisasi.
  • Memungkinkan perusahaan untuk membawa produk ke pasar dengan kecepatan lebih cepat. Dengan demikian, perusahaan mendapatkan pembayaran mereka lebih cepat daripada mereka yang tidak memiliki rantai pasokan yang efisien.
  • Menurunkan biaya keseluruhan rantai pasokan, termasuk biaya pemasok bahan, biaya transportasi, penemu, biaya transportasi, dan sebagainya. Penurunan biaya rantai pasokan membantu untuk meningkatkan keuntungan perusahaan.

Aplikasi SimpliDOTS dapat membantu supply chain management

Seperti yang kita ketahui dari informasi di atas, proses dari supply chain management ini tergolong kegiatan yang padat dan butuh konsentrasi dan komunikasi antar rantai pasokan yang baik. Untuk membantu mengatasi hal tersebut, Anda bisa menggunakan aplikasi Distribution management system dari SimpliDOTS yang sudah terintegrasi dengan cloud dan implementasi dari Business Intelligence (BI). 

Distribution management system terdiri dari beberapa aplikasi seperti SimpliDOTS SFA, SimpliDOTS DMS dan SimpliDOTS retail. Anda bisa mengontrol seluruh aspek distribusi melalui satu aplikasi. Semua bisa Anda dapatkan dengan mudah hanya di SimpliDOTS. Yuk, daftar distribution management system melalui tautan ini.

Jangan lupa follow instagram SimpliDOTS untuk mengetahui kegiatan dan perkembangan SimpliDOTS.