young man working marketing online with laptop box post

Manajemen Logistik : Pengertian, Jenis, dan Peran Penting Bagi Distribusi Barang

manajemen logistik di sebuah pabrik
 

Ide-ide besar tetap menjadi hipotetis yang indah jika tidak ada cara untuk menerapkannya. Pikirkan ide itu sebagai inspirasi, dan organisasikan ide itu sebagai pekerjaan yang diperlukan untuk diwujudkan. Tapi pekerjaan itu bukan kegiatan yang dilakukan sekali, tentu saja, itu adalah proses yang mengalir dari satu tugas ke tugas berikutnya. Ada banyak titik sepanjang perjalanan itu, dari ide hingga eksekusi hingga sampai ke pelanggan. 

Menjalankan proses kerja itu disebut manajemen logistik. Ini mempertimbangkan segalanya dari informasi sampai ke bahan, produksi dan masih banyak lagi. Tanpa manajemen logistik, banyak tahap dari produk apapun akan segera jatuh ke dalam kekacauan. Jika Anda tidak akrab dengan manajemen logistik, jangan panik dulu ya. Berikut ini adalah dasar-dasar dan bagaimana cara terbaik untuk menerapkannya untuk bisnis Anda.

Apa itu Manajemen Logistik?

Manajemen logistik adalah proses rinci untuk mengorganisir dan melaksanakan operasi. Ketika datang ke bisnis, proses itu adalah aliran pekerjaan dari awal sampai akhir, untuk memenuhi harapan pelanggan serta yang dari organisasi Anda.

Manajemen logistik memanajemen sumber daya yang dapat dari barang berwujud seperti bahan, peralatan dan persediaan, sampai makanan atau barang-barang konsumsi lainnya. Dalam melakukan itu, manajemen logistik berurusan dengan lengkap aliran informasi dan alat manajemennya, penanganan bahan, produksi paket, inventaris, transportasi, penyimpanan dan kadang-kadang keamanan.

Untuk memodelkan, menganalisis, memvisualisasikan, dan mengoptimalkan teka-teki logistik yang kompleks ini, penggunaan perangkat lunak simulasi khusus sering digunakan. Orang yang bekerja di bidang ini disebut logistikus.

Hubungan dengan Supply Chain Manajemen

Manajemen Rantai Pasokan dan Manajemen Logistik kadang-kadang membingungkan dan digunakan secara bergantian, namun mereka adalah dua aspek dari suatu proses. Rantai pasokan mengacu pada jaringan besar organisasi yang bekerja sama untuk mengantarkan produk dari pemasok ke pelanggan. 

Manajemen logistik adalah sekumpulan dari manajemen rantai pasokan yang lebih besar. Manajemen rantai pasokan merencanakan, mewujudkan dan mengontrol aliran efisien penyimpanan, barang, layanan dan informasi yang terkait dari titik asal sampai titik konsumsi. Hal ini dilakukan guna memenuhi permintaan pelanggan.

Manajemen logistik dalam bisnis bekerja pada semua industri. Tujuannya adalah untuk mengelola hasil dari siklus hidup proyek, rantai pasokan dan hasil efisiensi. Sebagai bisnis tumbuh lebih kompleks dan berkembang ke pasar global, logistik bisnis telah berkembang menjadi sesuatu yang disebut sebagai ahli logistik rantai pasokan.

Logistik Masuk dan Logistik Keluar

Dengan manajemen logistik dalam bisnis, fokus terbagi dua: logistik masuk untuk fungsi internal dan logistik keluar untuk aliran luar dari titik asal ke titik konsumsi. Logistikus berkonsentrasi pada manajemen inventaris, pembelian, transportasi, penyimpanan, konsultasi dan organisasi dan mapping dari proses tersebut.

Rantai pasokan dan prosedur logistik yang efektif penting karena mereka akan mengurangi biaya dan mempertahankan dan meningkatkan produksi. Logistik yang di bawah standar, di sisi lain menyebabkan pengiriman terlambat, tidak memenuhi permintaan konsumen dan pada akhirnya menyebabkan bisnis runtuh. 

Konsumen selalu menuntut pelayanan yang lebih baik, dan ini telah mendorong pemain rantai pasokan untuk tujuan untuk memberikan pelayanan cepat, akurat dan kualitas. Manajemen logistik bertanggung jawab untuk memastikan bahwa tujuan ini terwujud, dan bahwa kepuasan pelanggan ditetapkan.

Manajemen logistik penting dalam menciptakan visibilitas ke supply chain perusahaan. Sebagai data sejarah dianalisis dan pergerakan barang dicatat secara real-time oleh sistem perawatan transportasi maju (TMS), logistik menggunakan informasi ini untuk memodifikasi proses dan menghindari gangguan potensial.

Selain itu, visibilitas rantai pasokan menciptakan tanah untuk penghematan biaya besar dalam operasi. Prosedur logistik yang tepat meningkatkan pendapatan dan memberikan pengendalian perusahaan atas barang masuk, memungkinkan organisasi aliran kebalikan barang, menjaga inventaris pada tingkat optimal dan menggunakan gerakan barang pada cara transportasi yang tepat. Semua faktor ini berpengaruh untuk mengurangi biaya.

Siapa yang Bertanggung Jawab untuk Manajemen Logistik?

Soal tanggung jawab, setiap perusahaan mungkin punya penanggung jawab yang berbeda. Namun, spesialis logistik juga bisa dikenal sebagai logistikus. 

Mereka bertanggung jawab untuk menganalisa dan koordinasi rantai pasokan organisasi. Serta, mengawasi seluruh siklus hidup dari penerimaan sampai pengiriman.

Baca juga:

Route Optimization, Atur Jalur Distribusi Paling Efisien

Transformasi Manajemen Logistik

Konsep logistik bisnis telah berubah sejak tahun 1960. Sebagai kebutuhan untuk menyediakan perusahaan dengan bahan dan sumber daya yang tumbuh selama bertahun-tahun, begitu juga ekspansi global rantai pasokan bersama dengan spesialis yang tumbuh dalam niche dan keterampilan mereka. 

Bergerak lebih jauh ke era modern juga, kompleksitas proses logistik telah menginspirasi penciptaan perangkat lunak atau software penggunaan logistik dan memulai bisnis yang hanya berfokus pada mempercepat gerakan sumber daya sepanjang rantai pasokan. Perusahaan-perusahaan manufaktur bahkan sampai ke titik di mana mereka memilih untuk outsourcing manajemen logistik mereka ke spesialis; bidang yang didominasi oleh pihak ketiga logistik (3PL) provider.

Selain itu, sebagai di tengah era digital, industri logistik dan cadangan pasokan telah mengambil dan mengambil langkah-langkah menuju digitalisasi proses internal dan eksternal. Hampir 90% dari biaya eksekusi rantai pasokan akan mendukung aplikasi digital logistik dan software pada 2020.

Seperti yang disebutkan di artikel The State of Today’s Competitive Supply Chain: Digital, Smaller and More Resilient. Memungkinkan perusahaan untuk menghubungkan aset digital fisik, IoT juga menghubungkan setiap bagian dari gaya hidup produk dan memungkinkan aliran data di seluruh rantai nilai.

Rantai pasokan digital juga telah memberikan pelanggan wawasan dan transparansi dalam proses logistik di mana mereka telah diperbolehkan memberikan feedback pada transaksi mereka. Setiap pengguna sekarang merasa mereka memegang kendali proses, akhirnya mengarah ke kepuasan konsumen; faktor yang setiap bisnis harus berusaha untuk lakukan. 

Teknologi telah menawarkan banyak manfaat dan kesempatan dalam bidang rantai pasokan dan logistik. Mereka termasuk analisis data maju, keamanan data, kemudahan skalabilitas, penghematan biaya, integrasi berbagai platform, pelacakan real time dan prosedur otomatis.

Ketika berbicara tentang manajemen logistik bergabung kekuatan dengan teknologi, software memimpin percakapan karena proses logistik tidak dapat sangat optimisasi tanpa sistem software yang tepat. 

Logistics Management Software bertujuan untuk merencanakan, menerapkan dan mengontrol aliran dan penyimpanan barang, layanan, dan informasi yang berhubungan. Ini memperbaiki proses ini, memungkinkan untuk garis bawah yang lebih besar melalui meningkatkan otomatisasi, visibilitas, komunikasi dan efisiensi proses.

Berbagai Jenis Manajemen Logistik

  • Manajemen Pasokan dan Logistik

Ini melibatkan perencanaan, koordinasi dan pengadaan bahan yang diperlukan pada suatu waktu tertentu di tempat tertentu untuk memproduksi tugas. Ini termasuk transportasi bahan-bahan serta tempat untuk menyimpannya.

Selain itu, perlu menilai tingkat pasokan pada tahap yang berbeda dari proses untuk memastikan kebutuhan pelanggan, misalnya mengantarkan bahan ke lokasi konstruksi atau bagian untuk pabrik manufaktur.

  • Distribusi dan Pergerakan Material

Hal ini mengambil bahan yang disimpan dan membawa mereka ke mana mereka harus pergi. Masalah yang dalam hal ini melibatkan memindahkan material, termasuk bongkar, dan transportasi, serta melacak saham dan bagaimana digunakan. 

Jenis manajemen mengendalikan pergerakan peralatan di pusat gudang sampai ke toko yang menjual produk ke publik.

  • Logistik dan Manajemen Produksi

Ini mengatur tahap-tahap kombinasi pasokan disebar ke produk, seperti koordinasi apa yang diperlukan untuk membuat atau mengumpulkan sesuatu. Ini melibatkan penampilan bahan pada waktu yang tepat untuk bekerja dengan bangunan produk. Gaya ini manajemen logistik masuk ke bidang manajemen produk.

  • Reverse Logistik dan Pengembalian Produk

Ini adalah tentang manajemen bahan-bahan pengumpulan dan pasokan dari produksi. Sebagai contoh, pada lokasi konstruksi itu melibatkan penghilang bahan berlebihan dan mengembalikan bahan itu ke saham seseorang. Ini juga dapat mengacu kembali produk yang tidak diinginkan atau tidak digunakan dari pelanggan akhir meminta pengembalian.

Mengapa Manajemen Logistik Penting?

Logistics Management dapat dikurangi ke dasar dari cara yang paling efisien dan efektif untuk memindahkan sumber daya dan produk ke klien. Ini akhirnya memberikan pelayanan terbaik untuk pelanggan yang selalu menuntut pelayanan lebih cepat dan efisien.

Manajemen logistik juga mampu menciptakan visibilitas dalam rantai pasokan organisasi, memberikan data tentang gerakan real time dan karena itu memberi saran dan melaksanakan perubahan yang secara langsung mempengaruhi organisasi sebagai keseluruhan.

Efektif manajemen logistik penting bagi perusahaan untuk berbagai alasan, baik positif maupun negatif. Manajemen logistik yang baik memastikan bahwa produk dikirim dengan cara yang paling ekonomi, aman, efisien dan tepat waktu. Hal ini menghasilkan penghematan biaya untuk perusahaan dan lebih banyak pelanggan yang puas.

Sebaliknya, manajemen logistik yang buruk dapat mengakibatkan kerusakan atau keterlambatan pengiriman, yang kemudian dapat menyebabkan pelanggan tidak puas, kembali dan merobohkan produk. Biaya yang lebih tinggi dan masalah hubungan pelanggan adalah konsekuensi dari masalah ini. 

Untuk menghindari hasil tersebut, pengaturan logistik yang efektif termasuk perencanaan yang berhati-hati, pilihan sistem perangkat lunak yang tepat, pemeriksaan yang tepat dan seleksi pemasok outsourced, dan sumber daya yang cukup untuk menangani proses.

Oleh karena itu, manajemen logistik membantu meningkatkan pendapatan. Ini meningkatkan layanan pelanggan, menambah reputasi dan merek perusahaan, yang pada gilirannya menciptakan baru dan lebih bisnis. Dengan lebih visibilitas ke dalam rantai pasokan ada kesempatan untuk menghemat biaya dalam operasi, dengan mengontrol uang masuk, menjaga inventaris di tingkat yang tepat dan mengatur aliran kebalikan barang.

Bagaimana Manajemen Logistik Dapat Menguntungkan Perusahaan Anda?

  • Meningkatkan kepuasan pelanggan

Konsumen menuntut pelayanan yang lebih baik sehingga menciptakan kebutuhan pengiriman untuk memberikan pelayanan cepat, akurat, dan berkualitas. Strategi manajemen yang baik bertujuan untuk terus-menerus mengoptimalkan proses transportasi dan menghilangkan gangguan. 

Oleh karena itu, ini memiliki pengaruh langsung pada kepuasan pelanggan Anda. Layanan pelanggan yang lebih baik dapat membawa reputasi yang baik untuk merek perusahaan dan membantu menghasilkan lebih banyak bisnis. 

Sebuah proses transportasi barang yang baik dan berpengaruh tinggi dapat berkembang secara signifikan untuk pengalaman pelanggan dan melebihi harapan pengiriman. Akhirnya, logistik yang diatur dengan baik berpengaruh untuk pengalaman klien yang positif secara keseluruhan.

  • Penghematan biaya

Mengatur logistik dengan efisiensi akan memberikan perusahaan kontrol atas barang masuk, menjaga inventaris pada tingkat yang optimal, mengatur aliran balik barang, dan menggunakan gerakan barang pada mode transportasi yang tepat – semua yang dapat mengurangi biaya secara signifikan. 

Bahkan, barang-barang masuk sekitar 40% dari biaya rantai pasokan umum. Ini berarti manajemen logistik yang tepat memungkinkan pengiriman menggunakan peluang tersembunyi untuk penghematan biaya.

  • Visibilitas dan wawasan Penghematan Biaya

Sangat penting untuk menciptakan visibilitas ke dalam rantai pasokan perusahaan. Sistem perawatan transportasi maju (TMS) menganalisa data historis dan melacak pergerakan barang-barang masuk dan keluar secara real time. Manajer logistik dapat menggunakan informasi ini untuk menginformasikan optimisasi dan menghindari gangguan potensial. 

Analisa data TMS membuat rantai pasokan perusahaan bergerak lebih efisien, semua dengan mendapatkan pemahaman operasional.

Tips cerdas untuk Manajemen Logistik

  • Miliki Rencana yang Kuat

Seperti manajemen dimanapun, itu berhasil atau gagal bergantung pada kekuatan rencana. Semakin menyeluruh rencanamu, semakin sedikit Anda harus berpikir dengan keras. Selalu akan ada masalah, dan hanya begitu banyak potensial risiko Anda dapat merencanakan di depan. Tapi, merencanakan awal dan detail dapat membantu mengurangi keterlambatan dan lain hambatan untuk aliran jelas bahan dan pasokan.

  • Buat Rencana B

Tidak peduli seberapa baik rencana awal Anda selalu dapat ada sesuatu yang datang yang tidak bisa mengelola. Itulah sebabnya Anda membutuhkan rencana darurat untuk setiap elemen dari manajemen logistik Anda untuk menanggapi masalah tak terduga yang mungkin muncul. Tapi penting juga untuk tahu kapan harus menyerah pada rencana awal dan pindah ke yang kedua.

  • Pekerjakan Manajer

Sangat penting bahwa proses ini memiliki pemimpin yang berpengalaman dan mampu bekerja dengan berbagai pihak yang berbeda, semua yang terlibat dalam logistik bahan dan pasokan. Itu berarti keterampilan interpersonal adalah keharusan. Mereka juga harus memiliki kontak industri yang kuat untuk menangani setiap perubahan logistik menit-menit terakhir di pemasok, dan sebagainya.

  • Otomatis

Tak perlu dikatakan bahwa otomatisasi adalah cara yang dibangun untuk membuat workflow lebih efisien. Ada begitu banyak proses yang dapat membantu melalui otomatisasi tugas, dari pelacakan, monitoring pengiriman sampai armada dan pemerintah persediaan perangkat lunak.

  • Belajar dari kesalahan

Ini berlaku untuk hampir semuanya, Anda akan mengambil langkah-langkah salah dalam perjalanan Anda manajemen logistik. Itu sudah pasti, apa yang tidak yakin adalah bahwa Anda akan belajar dari kesalahan-kesalahan tersebut, sehingga mereka tidak terjadi lagi. 

Jadi, ambil waktu untuk melihat kembali pada apa yang telah Anda lakukan, di mana itu bekerja dan di mana tidak, dan mendapatkan feedback dari tim Anda.

Bagaimana aplikasi SimpliDOTS dapat membantu manajemen logistik Anda

SimpliDOTS mengembangkan aplikasi bernama delivery & route optimization yang dapat membantu Anda mengoptimasi rute dan delivery untuk logistik Anda. Logistik hanya merencanakan dengan hasil literal. Oleh karena itu, manajer logistik yang sukses memahami pentingnya software manajemen logistik untuk membantu mereka mengumpulkan, mengatur, dan memindahkan barang dari satu tempat ke tempat berikutnya secara efisien. SimpliDOTS adalah software pemenang penghargaan yang dirancang untuk meningkatkan organisasi proyek dan tim dengan efek maksimal. 

Tools dan fitur dari SimpliDOTS dapat membuat Anda mengoptimasi rute hanya dengan satu klik, melacak posisi armada di peta, mengalokasikan pengiriman menurut banyaknya barang dan driver dengan otomatis melalui sistem dan fitur bermanfaat lainnya. Jika berminat, Anda bisa segera daftar aplikasi logistik SimpliDOTS dan request demo di tautan ini. Selamat mencoba aplikasi SimpliDOTS dan jangan lupa follow Instagram @simplidots.